Rekayorek.id, Portal berita dan wadah berbagi kreativitas

O’Mamamio Gelato Maknai HJKS ke-731 Dengan Produk Lokal dan Aksara Lokal

REKAYOREK.ID Gelato adalah serupa es krim khas dari negara Italia. Nama gelato sendiri berasal dari bahasa Italia yang artinya “beku”. Gelato terbuat dari bahan utama seperti susu, krim, dan gula. Kemudian diberi tambahan variasi rasa mulai dari buah-buahan, kacang kacangan, dan bahan perasa lainnya.

Gelato berbeda dari es krim pada umumnya. Namun keduanya sama sama mengandung susu sebagai bahan utama. Tapi, di gelato, kadar gula dan kadar lemak jauh lebih rendah dibanding ice cream.

Menurut Edwin pengelola O’Mamamio Gelato, yang gerainya berada di Jalan Manyar Kertoarjo Surabaya, Gelato produksinya dibuat sesuai dengan resep asli Italia karena Edwin sendiri pernah belajar membuat gelato langsung dari master Gelato di negeri Italia.

Kini untuk menikmati gelato asli ala Italia tidak harus terbang ke Italia. Cukup di Surabaya, cita rasa Italia itu bisa dinikmati. Enak dimakan di suasana panas seperti di Surabaya. Teksturnya yang lembut begitu memanjakan lidah. Itu ada di O’Mamamio Gelato.

Varian rasa gelato hasil olahan O’Mamamio Gelato ini sangat menyesuaikan cita rasa lokal. Misalnya pernah ada varian rasa kurma di saat bulan Ramadhan. Meskipun O’Mamamio Gelato ini masih menjaga orisinalitas rasa khas Italia, namun juga tidak melupakan lokalitas. Karenanya O’Mamamio Gelato kaya akan varian rasa.

Meski ada varian rasa, O’Mamamio selalu menyanyikan rasa yang berbahan aslinya. Bukan essence. Karenanya Edwin mencoba mengenalkan gelato yang sesungguhnya seperti di negeri asalnya, Italia.

“Kami menyuguhkan gelato, yang sehat dan tidak menggunakan bahan kimia dan pengawet. Semuanya adalah bahan asli bukan essence”, jelas Edwin yang ditemui di gerainya di Jalan Raya Manyar Kertoarjo Surabaya.

O’Mamamio Gelato juga mendukung momen momen tertentu baik secara lokal maupun nasional. Ini upaya O’Mamamio Gelato selalu berpijak pada bumi dimana ia berada. Misalnya dalam upaya melestarikan dan menjaga kearifan lokal, yang berupa Aksara Jawa, O’Mamamio hadir dalam dukungannya kepada aksi komunitas dalam pelestarian aksara Jawa.

Hari Jadi Kota Surabaya tertanggal pada 31 Mei 1293 adalah momen ketika aksara Jawa Kuna dan Kawi menjadi aksara tulis masyarakat kala itu. Kala itu belum ada aksara Latin, yang kini sudah menjadi bagian dari hidup kita. Seiring dengan perubahan zaman, Aksara Jawa Kuna berubah menjadi Aksara Jawa (modern), yang masih diajarkan di sekolah sekolah. Meski keadaannya semakin langka.

Kini dalam momen peringatan Hari Jadi Kota Surabaya yang ke 731, O’Mamamio Gelato bersama Puri Aksara Rajapatni turut menyambutnya dengan penggunaan aksara Jawa pada media iklan yang dipasang pada media ini.

Dirgahayu Surabaya, begitulah bunyi seratan Aksara Jawa yang tertulis pada bidang iklan O’Mamamio Gelato. Edwin berharap upaya pemajuan literasi aksara Jawa ini dapat diterima berbagai kalangan lintas budaya dan etnis karena Aksara Jawa adalah salah satu dari Aksara Nusantara yang dilindungi oleh Undang Undang nomor 5/2017 tentang Pemajuan Kebudayaan.

Melalui kemasan iklan beraksara Jawa, O’Mamamio Gelato ikut memaknai Hari Jadi Kota Surabaya dan sekaligus ikut mempopulerkan Aksara Jawa dalam rangka perayaan Hari Jadi Kota Surabaya ke 731.

Dirgahayu Kota Surabaya ke 731! Sukses dan maju selalu. Surabaya Hebat.@nanang

Komentar
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari penggunaan kata yang mengandung pelecehan, intimidasi, dan SARA.
Loading...