Rekayorek.id, Portal berita dan wadah berbagi kreativitas

Gantungan Kunci Beraksara Jawa Maknanya Sedalam Lautan Atlantik

REKAYOREK.ID Gantungan kunci, yang berbentuk hati dan persegi panjang dengan luasan sekitar 10 cm persegi, memang tidak selebar satu halaman kertas HVS sebagai media tulis. Namun gantungan kunci itu menyimpan makna sedalam lautan Atlantik, yang menyatukan daratan Eropa dan Asia. Ini luar biasa!

Gantungan kunci itu adalah media tulis, yang digunakan mahasiswa Universitas Staffordshire, UK, dalam kegiatan Sinau Aksara Jawa di Museum Pendidikan Surabaya pada Selasa pagi (4/6/24). Ada enam belas mahasiswa asal UK, yang sedang berada di Surabaya dalam rangka belajar budaya setempat menulis aksara Jawa. Kali ini mereka menulis aksara jawa pada media gantungan kunci yang terbuat dari kayu.

Jeremy dan Ita gembira dalam wadah sinau Aksara Jawa. Foto: nanang

 

Karena alasan inilah gantungan kunci yang luasnya sekitar 10 cm persegi itu memiliki arti sedalam lautan Atlantik, yang mampu menghubungkan daratan Eropa dan Asia. Makna aksara Jawa, yang digoreskan pada media gantungan kunci oleh mahasiswa asal Inggris, menjadi sesuatu yang bermakna.

Arti gantungan kunci bertuliskan aksara Jawa hasil karya mahasiswa asal Inggris cukup besar. Bagi mereka, pengalaman belajar aksara Jawa dengan menulis pada gantungan kunci ini menjadi buah tangan dan sekaligus buah hati dari suatu peradaban kuno yang mereka pelajari di bumi Nusantara. Yaitu Aksara Jawa.

Waktu belajar memang terlalu singkat. Hanya dua kali 1,5 jam dalam dua hari, Senin dan Selasa (3-4/6/24). Namun demikian, mereka mendapat kesan mendalam dari belajar budaya Jawa dari Surabaya.

Persiapan untuk menulis pada gantungan kunci. Foto: nanang

 

Menurut Ita Surojoyo, hasil pembelajaran menulis masing masing nama pada sehelai kertas pada Senin (3/6/24), perlu didokumentasikan pada media yang bisa menjadi cinderamata. Yaitu pada gantungan kunci. Ini bukanlah sekedar gantungan kunci, tetapi memorabilia yang menjadi gabungan aktualisasi pikiran dan perasaan ketika mempelajari kebudayaan lokal di Surabaya.

Sebelum memulai menulis pada bidang gantungan kunci, Ita Surojoyo mengingatkan pada semua peserta untuk berlatih menulis lagi pada lembar kertas agar tidak terjadi kesalahan pada penulisan di media gantungan kunci.

Diantara mereka ada yang terlebih dahulu menulis dengan menggunakan pensil untuk mengukur komposisi ruang pada bidang gantungan kunci. Setelah cukup, maka mereka menulis dengan menggunakan spidol. Hasilnya luar biasa bagi tangan tangan yang belum terbiasa menulis aksara Jawa.

Ini hasilnya, tertulis Alex. Foto: nanang

 

Ini aku Danny. Foto: nanang

 

“Dengan menggunakan media gantungan kunci, maka aksara Jawa akan melanglang ke negeri Inggris”, ujar Ita.

Di British Library sendiri, beberapa manuskrip beraksara Jawa sudah menghuni perpustakaan di sana. Cuma keberadaannya sangat terbatas dan dalam lingkup yang eksklusif. Dengan pendekatan populer seperti yang diajarkan oleh Puri Aksara Rajapatni, maka Aksara Jawa akan berada di publik Inggris. Guna menyertai gantungan kunci yang nantinya akan terbang ke Inggris, Ita menghadiahkan karya literasi buku anak berbahasa dan aksara Jawa “Titi Tikus Ambeg Welas Asih” kepada dosen pendamping Marc.

Kenang kenangan buku cerita anak berbahasa dan beraksara Jawa dari Ita Surojoyo (penulis) kepada dosen pembimbingm Marc. Foto: nanang

 

Karenanya Ita menggagas menulis Aksara Jawa pada gantungan kunci agar Aksara Jawa akan dilihat oleh mata publik. Setidaknya gantungan kunci beraksara Jawa akan menjadi media komunikasi dan diplomasi yang akan diceritakan oleh peserta di lingkungannya masing masing begitu mereka pulang ke kampung halaman.

Bisa baca namaku? Foto: nanang

 

Puri Aksara Rajapatni memang berusaha memperkenalkan Aksara Jawa kepada siapapun baik di Nusantara maupun ke Mancanegara. Targetnya adalah semakin banyak orang menggunakan Aksara Jawa. Dimana mana di dunia ini banyak ditemui warga dari etnis Jawa.

Setelah masing masing peserta Sinau Aksara Jawa menyelesaikan menulis namanya pada gantungan kunci, masing masing secara bergantinya menyampaikan kesan setelah belajar menulis Aksara Jawa.@nanang

Komentar
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari penggunaan kata yang mengandung pelecehan, intimidasi, dan SARA.
Loading...