Rekayorek.id, Portal berita dan wadah berbagi kreativitas

Tukang Masak dan Rahasianya #5

Serdadu Mabuk

Oleh: Noviyanto Aji

Sejak bertemu para pencoleng, kepercayaan Mus berkibar bak dongeng di negeri kacau balau. Mus percaya dengan memberikan informasi secukupnya, ia bisa membantu perjuangan teman-temannya.

Moenasan, dimana kau saat ini? Ini Mus, siap membantumu kapan saja? Bersiaplah kau.

Sepanjang malam Mus meladeni puluhan orang-orang Belanda. Capek. Lelah. Ngantuk. Semua tak digubris. Hingga di penghujung malam Mus melihat seorang tentara Belanda muda masih tertinggal di rumah.

Sendiri.

Tidak ada teman.

“Sepertinya dia sedang mabuk berat!” Mus menduga.

“Kalau dia tidak mabuk tidak mungkin cara berjalannya sempoyongan begitu. Dia pasti mabuk. Cara bicaranya juga ngawur,” perempuan muda itu mencoba untuk melihat dari dekat.

Benar juga, seorang tentara muda baru pulang dari tempat plesir. Setelah kekenyangan makan di rumah Tjan Cuk, dia sekarang malah mabuk-mabukan. Sementara si pemilik rumah sudah pergi tidur.

“Dasar babi!” Umpat Mus dari balik pintu.

Sikap yang ditunjukkan serdadu muda itu semakin membuat hati Mus teriris-iris. Bagaimana tidak, dengan wine di tangan yang ditengadahkan ke atas, serdadu itu mulai mencaci maki orang-orang pribumi.

Hootverdome. Kalian orang-orang pribumi, cuih…brengsek semua!” Teriaknya lantang, “ayo maju sini kalau kalian berani macam-macam dengan saya. Akan saya tembak kepala kalian dengan moncong senjata ini.”

Dia mengacungkan senjatanya ke langit-langit rumah. Berteriak pada bayangannya sendiri.

Mus yang mengintip dari kejauhan cuma membatin.

“Awas kau, cecunguk! Rasakan pembalasanku!”

Mus merasa malam ini adalah malam yang tepat untuk memulai perjuangannya. Semua orang sudah tidur lelap. Bik Inah, karena kecapekan ia sudah hengkang dari dapur dua jam yang lalu. Ijah dan Warti dipastikan terlelap dalam mimpi-mimpi indahnya.

Seharian ini mereka banyak membantu Mus dan Bik Inah memasak di dapur. Pasti kini kasur dan bantal yang empuk membuat mereka terpedaya. Sementara Tjan Cuk dan keluarga, mereka sudah masuk kamar bila waktu telah menunjukkan pukul sepuluh. Itu kebiasaan sejak dulu. Setelah masuk kamar, mereka takkan keluar hingga esok.

Kini yang tertinggal hanya Mus dan seorang serdadu Belanda. Malam kian berpendar menuju peraduannya, meninggalkan suasana keheningan layaknya dongeng-dongeng sebelum tidur. Rumah besar itu bagai gudang kosong tak berpenghuni.

Sunyi dan senyap.

Namun mata-mata sayu itu terus menunjukkan kesigapannya. Ia sepertinya tak ingin berlama-lama.

Barangkali ia menimbang apakah dirinya layak dipertaruhkan malam ini? Apakah dirinya layaknya menyandang sebagai orang yang berjuang di jalan kebenaran?

Yah, kebenaran sebentar bakal menerangi jalannya.

Mus memutar otak. Berpikir sejernih-jernihnya. Menggapai sesuatu yang sebelumnya jauh untuk mendekati. Sebuah kekuatan. Ia perlu itu. Dan ia sendiri mulai merasakannya.

Siapa saja yang sekarang ini duduk di bangku warung kacang ijo? Mus bertanya-tanya. Adakah seseorang di sana malam ini?

“Moenasan, dan kau anak-anak buah yang setia, apakah malam ini kalian berada di sana, sedang menanti kesanggupanku membantumu. Ini sudah tiba saatnya!” Mus berbicara sendiri seperti orang gila.

Ada atau tiada, malam ini sebenarnya menjadi malam yang tepat untuk melancarkan aksinya. Tanpa menunggu lama-lama, Mus melompat menuju halaman.

Ia mengendap-ngendap.

Tubuh kecilnya seperti pelindung yang membuatnya tidak kelihatan. Tanpa sepengetahuan penjaga pagar yang kala itu sedang tertidur karena terlalu kekenyangan, Mus akhirnya berhasil menyelinap keluar.[Bersambung]

Komentar
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari penggunaan kata yang mengandung pelecehan, intimidasi, dan SARA.
Loading...